Voxnews

Andi Harun Prioritaskan Jalur Parpol Pada Pilwali 2024

Wali Kota Samarinda, Andi Harun.

Caption: Wali Kota Samarinda, Andi Harun.

SAMARINDA – Mendapatkan banyak aspirasi dan dukungan masyarakat Samarinda untuk maju dalam Pemilihan Walikota (Pilwali) 2024 melaluu jalur independen, bakal calon walikota terkuat di Pilkada Samarinda tahun 2024, Andi Harun tetap prioritaskan jalur partai politik (parpol).

Menanggapi aspirasi tersebut, Andi Harun menyatakan tetap menampung usulan masyarakat Samarinda tersebut sebagai pilihan alternatif dan dirinya sangat menghargai dukungan yang diterimanya saat ini.

“Jalur independen bukan inisiatif dari saya ini murni inisiatif dari masyarakat dan saya sangat menghargai itu, karena itu dapat kita simpulkan bahwa betapa mayoritas masyarakat Samarinda menginginkan saya untuk tetap di Samarinda,” katanya.

Pasalnya, diketahui belum lama ini, Ketua DPD Partai Gerindra itu, menerima informasi yang beredar kabar dimedia sosial beberapa hari terakhir, terkait pencalonannya melalui jalur independen/perseorangan atau melalui partai politik.

Andi Harun menyampaikan bahwa pencalonan kembali dirinya pada Pilkada 2024 tidak perlu tergesa-gesa agar tidak menganggu konsentrasinya memimpin pelaksanaan pembangunan di Kota Samarinda.

“Saya mengikuti semua dinamika politik Pilkada dengan cermat, tapi konsentrasi memimpin pemerintahan di Kota Samarinda tetap menjadi prioritas karena hal tersebut adalah kepentingan umum yang lebih besar,” ungkapnya, ditemui media usai menghadiri syukuran warga di kawasan Otto Iskandardinata, pada Rabu (1/05/2024).

Karena, menurut dirinya untuk maju pada pilkada itu tidak mudah, perlu pertimbangan yang matang dari semua aspek, sebab banyak konsekuensi yang perlu ditanggung.

*Hasil Survei LSI Denny JA*

Wali Kota Samarinda, Andi Harun membuktikan capaian kinerja selama tiga tahun belakangan ini. Berdasarkan hasil survei LSI Denny JA pada April 2024, sebanyak 96,4 persen warga Samarinda puas atas kinerja Andi Harun memimpin Pemerintahan Kota Samarinda.

Bahkan, LSI Denny JA membeberkan lewat hasil surveinya, bahwa 88,4 persen mau AH sapaan akrab Andi Harun untuk jadi Walikota dua periode di Samarinda, Kalimantan Timur. Hasil survei dipaparkan Peneliti LSI Denny JA, Fadhli Fakhri Fauzan, Rabu (17/4/2024) di Samarinda.

Sebagai informasi, survei LSI Denny JA terbaru dilakukan periode 25-31 Maret 2024. Metode penentuan sampel yakni multistage random sampling, didapatkan 600 responden. Teknik pengumpulan data yakni wawancara tatap muka dengan menggunakan kuesioner.

Dalam survei ini margin of error +-4,1 persen. “Tingkat keberhasilan pemerintah daerah Samarinda sebesar 76,6 persen (cukup berhasil), sementara Kepuasan terhadap Andi Harun sangat tinggi 96,4 persen (sangat puas/cukup puas,” ungkap Fadhli.

Fadhli juga menjawab bahwa faktor Wakil Wali Kota juga tidak terlalu berpengaruh pada figur Andi Harun karena melihat beberapa pertanyaan yang diajukan pihaknya dalam survei.

Dalam survei ada aspek kepuasan kinerja pemerintah, yang menandakan survei tidak membedakan antara satu dengan lainnya. Jika melihat hasil survei dengan angka approval rating (kepuasan) 94,6 persen faktor calon Wakil Wali Kota tidak lagi berpengaruh.

“Kenapa dibedakan antara Wali Kota dan Wakil Wali Kota? Kita juga ingin menguji masyarakat sejauh mana kesukaan dua pemimpin ini, dan menginginkan kembali, seperti misal sebelum Pilpres banyak di media sosial, kemana saja Pak Wakil Presiden, seolah-olah tidak ada, itu yang kami maksud, jadi perlu menguji sosok personal Wali Kota dan Wakil Wali Kota, dan masyarakat punya penilaian berbeda antara keduanya,” ujarnya.

Figur Wakil Wali Kota Samarinda juga tampak pada survei terpisah yang dilakukan LSI Denny JA terhadap keinginan masyarakat terhadap incumbent. Masyarakat yang disurvei 88,4 persen menginginkan kembali Andi Harun menjadi Wali Kota Samarinda. Sedangkan, yang menginginkan kembali Rusmadi Wongso sebagai Wakil Wali Kota Samarinda sebesar 47,0 persen.

Meski survei LSI pernah menemukan kepala daerah dengan tingkat survei kebalikannya, lebih besar persentase wakil dari pada kepala daerahnya. Namun rata-rata, berdasarkan survei, kata Fadhli, tergantung figurnya, misal memiliki power di partai, power secara sosial, populis di masyarakat, kemudian tidak bisa diam serta mampu memainkan isu, tentu pemilih mengerti akan memilih siapa.

*88,4 Persen Warga Samarinda Pilih Lanjutkan*

Hasil temuan yang dipaparkan dalam Konferensi Pers Hasil Temuan dan Analisis Survei Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Samarinda “Satu Periode Kota Samarinda Di Kepemimpinan Andi Harun” di Warkop Bagios, Jalan Basuki Rahmat, Kota Samarinda pada Rabu (17/4/2024) malam.

Fadhli menyebut sebanyak 88,4 persen masyarakat Samarinda meminta agar Andi Harun kembali melanjutkan masa pimpinannya hingga lima tahun ke depan, yakni pada periode 2024 – 2029. “Dari 88,4 persen itu, hanya 5,2 persen yang tidak menginginkan. Sementara nihil di angka 6,4 persen,” sebut Fadhli.

Dijelaskan Fadhli, adapun beberapa alasan terkait keinginan masyarakat memilih pria kelahiran Bone, Sulawesi Selatan ini untuk kembali memimpin Kota Tepian. “Ada yang menjawab karena memang mampu memecahkan sebagian besar yang ada di Kota Samarinda, tertulis sebanyak 58,4 persen,” paparnya.

Selain itu, dalam hasil survei tersebut mencatat sebanyak 31,4 persen masyarakat yang meminta agar Andi Harun, atau AH sapaan akrabnya, untuk bisa melanjutkan program-program unggulan seperti Teras Samarinda, Terowongan (tunnel) sebagai metode mengurai kemacetan di kawasan Gunung Manggah Jalan Otto Iskandardinata.

“Termasuk kepribadiannya yang dinilai dekat dengan rakyat dan kejujuran, ada di angka 6,9 persen,” tuturnya.

Fadhli mengungkapkan, survei ini diambil dalam jumlah sampel dari 600 responden. “Sekitar satu minggu, mulai dari 25-31 Maret 2024,” ujarnya.

Di sisi lain, survei ini menunjukkan bahwa masyarakat cukup puas dengan kinerja Andi Harun dalam hal peningkatan jalan lingkungan (87,5 persen), revitalisasi pasar tradisional (88,9 persen), pelayanan publik (87 persen), dan pemberdayaan RT se-Kota Samarinda (90,2 persen).(*)

Ikuti VOXnews di Google Berita

.

Bagikan berita ini:

-

VOXnews